Sejarah Asal Usul Topi Koki

Topi koki memiliki sejarah yang dapat ditelusuri sejauh awal abad. Meskipun asal-usul yang sebenarnya tidak benar-benar diketahui, hal itu kembali jauh. Ini adalah kepercayaan bahwa koki di pengadilan Iran dan bangsa-bangsa di dekatnya mengenakan topi koki bahkan di SM kali, walaupun untuk alasan-alasan yang mungkin berbeda dari sekarang. Namun, bentuk dan ukuran harus memiliki cukup mengalami beberapa perubahan drastis sejak saat itu. Bahkan dengan semua perubahan yang nyata, topi koki masih sedang dipakai oleh semua para juru masak dan juru masak di seluruh dunia untuk menghindari rambut menyimpang dari jatuh ke dalam hidangan disiapkan memungkinkan kontaminasi dari piring.

Tradisi menunjukkan bahwa jumlah lipatan pada hiasan kepala menunjukkan pengalaman koki. Tentu saja, ini berarti kepala koki, yang adalah satu dengan pengalaman maksimum akan mengenakan topi dengan seratus lipatan. Meskipun seratus lipatan tidak ditemukan pada sebuah topi kepala koki hari ini, topi ini memang mengandung paling jumlah lipatan masih. Jumlah lipatan juga menunjukkan banyaknya cara koki bisa menyiapkan hidangan sebagai kepala koki jadi apapun yang layak menyandang gelar harus diizinkan memakai topi koki kepala untuk menghormati pengetahuan yang dimiliki.

Sebuah topi koki dipakai hari ini adalah sebagian besar penutup untuk kepala daripada untuk menggambarkan simbolisme lainnya. Mereka juga datang dalam berbagai ukuran, tinggi dan bentuk tergantung pada siapa yang akan mengenakan mereka. Semua juru masak, koki, dan lain-lain yang terlibat dalam pekerjaan dapur yang seharusnya memakainya tanpa gagal - memperhatikan kebersihan mengambil lebih dari apa pun.

Sejarah menunjukkan toque telah dipakai oleh laki-laki dan perempuan sebagai penutup kepala saat memasak. Perancis, Italia, Spanyol, Jerman dan negara-negara lain mengadopsi gaya yang unik pada awal abad ke-16. Meskipun penggunaan dasar tetap sama, untuk menutupi kepala untuk menghindari rambut menyimpang dari jatuh ke dalam piring sedang dipersiapkan, gaya yang unik telah datang menjadi mode dan sangat dibedakan dari satu sama lain. Mereka juga bernama berbeda dalam berbagai bahasa, meskipun mereka semua saat ini populer sebagai koki topi.

Dikanji kain dan wol topi koki datang ke gambar pada awal abad ke-17 di banyak negara. Ini masih populer sebagai bersama dengan menjaga rambut di tempat, mereka juga menyerap panas dan keringat yang disebabkan karena panas di dapur. Awal abad ke-19 melihat sebuah revolusi dalam topi koki. Koki berurusan dengan berbagai persiapan makanan akhirnya mengenakan topi yang berbeda harus dibedakan dalam bidang spesialisasi mereka.

Bahkan dengan semua kemajuan dalam sejarah topi koki, mereka masih membedakan para koki dan para juru masak bahkan ketika mereka saat ini terbuat dari kertas dan kain serat bukan. Juru masak dan juru masak di seluruh dunia memakai topi ini terlepas dari sejarah dan tradisi, yang mengakibatkan evolusi dari topi koki.

source:topi.co.id

0 komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

Copyright © 2011 Portal Berita Terbaru designed by Cara & Cepplux. Qecak Media